oleh

NASA Siapkan Uji Coba Laser untuk Komunikasi Antariksa

Laser akan memungkinkan 10 hingga 100 kali lebih banyak data dikirim kembali ke Bumi

 WASHINGTON — Badan Antariksa Amerika (NASA) ingin kembali menguji laser di luar angkasa untuk mempercepat komunikasi antariksa. Setelah penundaan dua tahun, Laser Communications Relay Demonstration (LCRD) siap diluncurkan awal Desember.


Pesawat ini akan meluncur ke luar angkasa roket United Launch Alliance Atlas V di atas Program Uji Luar Angkasa dari misi Departemen Pertahanan Satelit-6 (STPSat-6). Peluncuran misi, yang sekarang diharapkan dari Stasiun Pasukan Luar Angkasa Cape Canaveral di Florida, ditunda karena banyak masalah sejak target awal misi 2019.


 


“Teknologi itu sangat penting dalam banyak hal,” Badri Younes, wakil administrator program Komunikasi dan Navigasi Luar Angkasa NASA, mengatakan kepada wartawan tentang luar demonstrasi laser selama telekonferensi Selasa (16/11), dilansir dari Space, Ahad (21/11).


Badan tersebut mengatakan laser akan memungkinkan 10 hingga 100 kali lebih banyak data dikirim kembali ke Bumi daripada menggunakan frekuensi radio. Baik NASA dan sektor swasta merencanakan banyak misi ke bulan pada 2020-an menggunakan Artemis, stasiun luar angkasa Gateway yang direncanakan, dan program Layanan Payload Lunar Komersial.


Uji coba akan dilakukan di orbit geosinkron pada 35.786 kilometer untuk menguji komunikasi laser setidaknya selama dua tahun. Pejabat NASA mencatat misi ini akan jauh lebih lama daripada upaya singkat sukses lainnya yang mengubah kecepatan broadband, seperti eksperimen Optical Payload for Lasercomm Science (OPALS) Stasiun Luar Angkasa Internasional (ISS) pada 2014, atau demonstrasi singkat berbasis CubeSat pada 2017 disebut Komunikasi Optik dan Demonstrasi Sensor (OCSD).


Namun, memulai hari peluncuran bukanlah perjalanan yang mudah. Pertama kali disetujui pada tahun 2011, rencana awal menyerukan demonstran laser untuk diluncurkan pada satelit komunikasi komersial yang dikembangkan oleh Space Systems/Loral. Tetapi misi itu menghadapi tantangan kuat pada 2018.


Tahun itu, Kantor Akuntabilitas Pemerintah memperingatkan misi tersebut diminta untuk mengubah desain, jadwal, dan pesawat ruang angkasa yang direncanakan karena perubahan ruang lingkup serta kekurangan dana di tahun-tahun sebelumnya.


Pada 2019, laporan baru Kantor Akuntabilitas Pemerintah (GAO) mencatat bahwa seorang kontraktor telah mengalami tantangan teknis dalam memperbaiki bus pesawat ruang angkasa yang ada. Kemudian, tentu saja, pandemi virus corona yang terjado pada Maret 2020. Kejadian ini mendorong karantina keselamatan dan masalah rantai pasokan yang masih bertahan hingga saat ini di seluruh industri luar angkasa.

Sumber: Republika

Komentar